Tinggalkan komentar

Kebijakan elit politik borjuasi mencekik kehidupan rakyat!, Rezim neoliberal tidak peduli dengan kesejahteraan rakyat!


(Tulisan ini merupakan Pernyataan Sikap KP PRP)

Salam rakyat pekerja,

Pada akhir-akhir ini sudah banyak sekali beberapa aturan atau rencana kebijakan yang diupayakan oleh rezim neoliberal untuk diterapkan menjadi sebuah kebijakan. Permasalahannya rencana kebijakan tersebut nantinya jelas-jelas akan semakin menjerumuskan rakyat Indonesia ke dalam kesengsaraan dan menguntungkan para elit politik borjuasi dan pemilik modal.

Beberapa contohnya antara lain mengenai rencana kenaikan Tarif Dasar Listrik (TDL) pada bulan Juli 2010, rencana penghapusan subsidi BBM untuk sepeda motor, dan lolosnya usulan Dana Percepatan Pembangunan Daerah/Dana Aspirasi. Dampak dari seluruh kebijakan tersebut adalah rakyat harus semakin dalam merogoh koceknya untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan hidupnya. Sementara jika dilihat dari motivasi rencana penerapan kebijakan-kebijakan tersebut antara lain hanya untuk menguntungkan para pemilik modal dan melanggengkan kekuasaan neoliberalisme di Indonesia.

Sebagai contoh mengenai kenaikan TDL yang rencananya akan diterapkan pada bulan Juli 2010. Para elit politik borjuasi selalu mengatakan, bahwa kenaikan TDL sudah tidak bisa ditawar-tawar lagi karena telah diputuskan dalam APBN-P 2010. Namun tidak pernah disebutkan dengan jelas, mengapa TDL harus naik dan diputuskan dalam APBN-P 2010. Pernyataan-pernyata an yang terlontar hanyalah bahwa kenaikan TDL ini untuk menutupi kerugian PLN dan adanya krisis listrik nasional.

Krisis listrik di beberapa daerah di luar pulau Jawa sebenarnya telah terjadi bertahun-tahun yang lalu. Sudah menjadi hal yang lumrah, bagi penduduk di luar pulau Jawa, mengalami pemadaman listrik bergilir. Namun baru pada tahun 2009, pemadaman listrik bergilir juga harus dialami oleh penduduk di pulau Jawa. Hal ini dikarenakan terbakarnya gardu induk PLN Cawang, gardu induk Kembangan dan terbakarnya trafo PLTGU Muara Karang, yang akhirnya menyebabkan kerugian besar di sektor industri. Ketika pemadaman listrik mendekati pusat kekuasaan, maka rezim Neoliberal baru membahas secara khusus mengenai krisis listrik ini.

Namun bukan hanya faktor krisis listrik yang menyebabkan kenaikan TDL kali ini. Dalam UU Ketenagalistrikan yang baru (UU No 30/2009), kewenangan PLN sebagai satu-satunya Pemegang Kuasa Usaha Ketenagalistrikan (PKUK) telah dipangkas. Artinya pemerintah daerah, koperasi dan pemilik modal dapat melakukan bisnis di bidang ketenagalistrikan, yang sebelumnya menjadi monopoli PLN. Para pemilik modal diberikan kewenangan untuk masuk ke semua lini bisnis listrik, seperti pembangkitan, transmisi, distribusi ataupun penjualan. Seperti halnya privatisasi di penjualan BBM di Indonesia, maka ketika ketenagalistrikan dikuasai oleh para pemilik modal, maka TDL akan menjulang tinggi. Kenaikan TDL kali ini tentu saja untuk mengakomodir masuknya para pemilik modal untuk berbisnis dalam ketenagalistrikan.

Belum lagi mengenai rencana pencabutan subsidi premium bagi pengendara motor. Pencabutan subsidi premium bagi pengendara motor sama artinya dengan kenaikan harga BBM khusus pengendara motor. Alasan yang selalu dikemukakan oleh elit politik borjuasi adalah karena industri sepeda motor di Indonesia merupakan industri yang paling tinggi pertumbuhannya. Para elit politik borjuasi berpikir, bahwa dengan banyaknya rakyat Indonesia yang membeli sepeda motor di Indonesia maka pertumbuhannya ekonominya juga sudah semakin menguat. Bahkan para elit politik borjuasi mengatakan bahwa dengan menghapuskan subsidi premium untuk sepeda motor akan menghemat pengeluaran sebesar Rp 32 Triliun. Padahal sudah jelas bahwa pengguna sepeda motor adalah kalangan rakyat bawah, yang tidak mampu membeli mobil pribadi dan untuk menghemat pengeluaran dibandingkan harus menggunakan angkutan umum.

Penghematan yang didengung-dengungka n oleh rezim neoliberal, ternyata sudah mulai terungkap akhirnya akan digunakan untuk apa. Salah satunya adalah dengan menerapkan Dana Percepatan Pembangunan Daerah atau dulu disebut sebagai Dana Aspirasi. Setelah mengalami penolakan dari berbagai fraksi di DPR, namun akhirnya Dana Aspirasi yang berubah nama Dana Percepatan Pembangunan Daerah ini dapat digolkan juga. Namun pemberian dana ini sebenarnya sangat sarat dengan kepentingan politik elit borjuasi.

Pemberian dana ini dapat disimpulkan untuk menjaga status quo anggota DPR dengan cara membayar balik jasa konstituen dalam kampanye sebelumnya dengan menggunakan uang negara. Dengan cara tersebut, para elit borjuasi akan harum namanya di daerah pemilihannya dan memperbesar kemungkinan ia akan terpilih kembali di pemilu berikutnya. Praktek ini sudah dilegalkan di AS dan Filipina dan terbukti memang itulah tujuannya. Motivasi yang seakan-akan mulia, namun ternyata hanya digunakan sebagai bungkus taktik politik di balik pengusulan dana tersebut.

Sudah jelas bahwa manuver para elit politik borjuasi dan rezim neoliberal hanya untuk memberikan keuntungan bagi partai politiknya dan pemilik modal. Mereka tidak pernah mempedulikan nasib rakyat Indonesia secara keseluruhan. Praktek melanggengkan kekuasaan untuk menerapkan kebijakan-kebijakan neoliberalisme sedang dijalankan di Indonesia. Sementara sudah terbukti bahwa praktek neoliberalisme di Indonesia hanya akan memberikan kemiskinan, kemelaratan dan kesengsaraan bagi rakyat Indonesia.

Maka dari itu, kami dari Perhimpunan Rakyat Pekerja menyatakan sikap:

  1. Menolak seluruh kebijakan neoliberalisme yang diusung oleh rezim neoliberal dan elit politik borjuasi, karena kebijakan-kebijakan tersebut terbukti hanya akan menyengsarakan dan mencekik kehidupan rakyat.
  2. Rakyat Indonesia harus menyatakan mosi tidak percaya kepada seluruh aparat penyelenggara negara, karena mereka bekerja bukan untuk kepentingan rakyat, namun hanya untuk kepentingan elit politik borjuasi dan pemilik modal.
  3. Bangun persatuan gerakan rakyat Indonesia untuk membentuk kekuatan politik alternatif demi melawan kekuatan-kekuatan Neoliberal di Indonesia
  4. Kapitalisme telah gagal untuk mensejahterakan rakyat, dan hanya dengan SOSIALISME lah maka rakyat akan sejahtera

Jakarta, 17 Juni 2010

Komite Pusat

Perhimpunan Rakyat Pekerja

(KP-PRP)

Sumber Gambar

Iklan

Tinggalkan Komentar, Komentar anda akan kami moderasi terlebih dahulu. Harap jangan mengirimkan link yang tidak perlu, khususnya link yang mengandung iklan dan spam

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: